h1

Kenangan Itu

May 1, 2006

Ujung Genteng 1996 – 2006

10 tahun yang lalu, Ujung Genteng (selanjutnya di singkat UG) sama sekali gak ada banget di dalam peta geografi gue. Takjub juga loch, ternyata tempat yang indah ini benar benar ada di peta Pulau Jawa. Ck ck ck… asli selama ini orang mungkin cuman tau tentang Pelabuhan Ratu – yang terkenal di pantai selatan Jawa Barat itu doang. Setiap kali gue ngomong … “gue mau ke UG”. Semua orang akan bertanya balik: “Genteng rumah siapa?”…. hehe emang nih namanya aneh bener.

Ajakan ikutan ke UG beberapa bulan yang lalu, gue sambut dengan suka cita. Huray huray, akhirnya gue ada kesempatan juga buat balik ke UG. MMM… otomatis banget deh – memory di kepala gue seperti kerja memutar kenangan lama nih… hari hari gue liburan di UG. 10 tahun yang lalu. Uhuuuuy.. jadi deg deg-an.

Selama perjalanan ke UG, gue berusaha mengingat tempat tempat yang kiranya nih gue bisa kenalin. Mentok… asli kok memory gue blank gitu sih? Apa karena UG yang sekarang, beda sama UG yang dulu??? Amnesia? Ga juga yaaa…. Kecium sih bau bau yang gue kenal. Pertama karena banyak banget bangunan baru. Rame banget sekarang, Penginapan penginapan yang bermunculan dan yang pasti – banyak sekale modernisasi di segala bidang. Kecuali jalanan yang masih tetep rusak berat.

Tapi sepanjang melewati perkebunan kelapa sawit (yang dulu punya Pak Harry Cader – ga tau deh sekarang punya siapa) sepertinya otak gue rada rada seger.. dan bekerja kembali, memutar kenangan lama itu.. cieeee. Melewati pertambakan udang , langsung inget Taco. aaaah dulu Taco kerja disitu. Sebagai insiyur udang Belanda yang selalu naek sepeda kalo mau surfing pagi dan sore hari.

Pantai UG masih tetap pantai yang sama seperti yang gue tau 10 tahun yang lalu. Masih bisa menikmatin sunset dan sunrise. Apalagi pantai yang bersih. Ombak laut yang memecah di kejauhan karena terhalang orang beting beting karang yang kurang lebih berada 500 m sebelum garis pantai.

Gue lewatin tempat surfing yang selalu di datengin sama Chase, Scot, Nathan dan Taco. Beda banget ya. Dulu dari ujung ke ujung di pantai ini dan juga di seputar penginapan (cuman ada 3 penginapan waktu itu, Losmen Mama, Pondok Hexa, dan Penginapan Adi) penuh dengan turis mancanegara. sampe sampe kita ga kebagian kamar dan tidur dirumah inti dari losmen Mama karena semua kamar full terisi oleh pe-surf-er. Dan salah satunya adalah Chase. Dan rame banget. Asli … apalagi kalo weekend seperti ini. Waktu itu, hanya gue dan ke 4 temen gue yang turis local yang ga maen surfing tapi kerjanya cuman nontonin doang. Sempet sih di jadiin bahan gossip sama bule bule pe-surfer itu.. mereka heran ada turis local yang kerjanya cuman leyeh leyeh doang dan ga punya usaha untuk belajar surfing. Emang lain motivasi kali… mereka kan emang dateng ke UG emang cuman khusus buat Surfing. Gue ma temen temen (yang semuanya mengaku sebagai pria jadi jadian) yah pengennya cuman leyeh leyeh dan nontonin mereka doang HAHA.. niat bener ga? Jauh jauh ke UG cuman buat leyeh leyeh dan nonton orang surfing?

Perkenalan gue ma Chase (bule amrik – salah satu per-surfer, yang dateng kesana barengan 2 orang teman dekatnya dan nyokap bokapnya dan gue dapet bocoran dari ibunya Chase, ternyata dia lebih muda 6 tahun dari gue. Kwaaaak! ) terjadi di bawah pohon Jambu aer di depan restorant losmen Mama. Itu pun setelah ketemuah hari pertama pas rombongan anak gaul Jakarta dateng dan selama makan siang, makan malem selalu saling larak lirik dan senyam senyum selama 2 hari dan (waktu itu gue tinggal 5 hari di UG. Puas bener!)

Haha inget banget, malam itu. Pas waktu kita sampe di Losmen, semua penghuni losmen keluar. Termasuk Chase dan teman temannya. Mungkin heran karena yang dateng kok bukan bule dan juga bukan pe-surfer. Jadinya kita jadi objek tontonan deh. Karena mereka semua keluar dari kamarnya dan nongkrong di teras yang berhadapan sama ruang makan Losmen Mama yang berfungsi juga sebagai tempat terima tamu. Huahaha kok jadi bahan tontonan? Sayang banget waktu itu belum jaman punya camera digital dan juga ga jaman moto moto.Mungkin karena belum ada MP jadinya ga kepikiran buat moto moto selama disana. Bukan hal yang penting banget.

Gue sempet untuk berkunjung, menapak tilas ke Losmen Mama, semua tempat memory gue ma chase asli udah ga ada. L Pohon jambu aer udah di tebang. Dan teras rumah Mama, tempat kita ngobrol siang hari, nunggu makan siang / makan malem, juga udah ga ada sama sekali…. Ga ada rumah tua dengan teras panggungnya lagi … uuuuh sedihnya. Ternyata Losmen Mama udah berpindah pemilik. Pffff….. Bener bener banyak perubahan.

Perkenalan gue sama Chase, berlanjut sampai Jakarta. Karena Chase emang anak Jakarta. Ceritanya nih, 3 hari setelah kembali ke Jakarta. Pertemuan gue sama Chase terjadi lagi dengan cara ga sengaja. Bayangin aja segitu besarnya Jakarta – gue bisa nemuin dia di Cinere. Sore itu, gue tanpa sengaja, nabrak mobil di depan gue. Braaaaaaak…. Uuuh kok nambrak siih… kayanya gue lagi ngelamun sore sore. Padalah jalanan macet. Langsung badan gue bergetar dan mustahil buat nyetir balik ke rumah. Dan ga mungkin nyuruh Teh Ine yang lagi sama gue (gara gara dia juga gue nabrak tuuuh, tapi dia tetep sampe sekarang ga mau ngakuin) untuk nyetir. Kondisi mobil gue sih ga parah parah amat. Cuman semua lampu depan pecah😦 sedang mobil yang gue tabrak, cuman beset dikit huahaha mobilnya mobil perang sih yang di tabrak….Eeeeh ga tau kenapa dan ada angin apaan gue tau tau liat Chase di dalem mobil merah-nya Chase lewat didepan mata gue. Haaaa…. Kok bisa? Karena macet, dia bisa liat jelas gue yang lagi berusaha untuk dealing sama mobil depan yang gue tabrak dan bengong pas liat mobilnya lewat. Mau tereak kok lidah kelu. Yang ada cuman bisa mangab. Uuuh akhirnya ada dewa penolong. Loh kenapa juga Chase bisa ada di Cinere. Rumahnya kan di Menteng. Dia nganterin gue pulang pake mobilnya dan mobil gue di setir ma supirnya untuk di bawa ke Bengkel. Bisa aja yah gue. Yah udah deh, sejak itu, gue jadi sering jalan ma Chase. Cinta lokasi?! Kita juga suka ke Cimaja (karena lebih deket daripada ke UG) untuk surfing – biar gimana gue tetep duduk di restoran nikmatin banana pancake dan dia asik surfing seharian di laut hahaha….

Gara gara trip ke UG… teringat kembali deh cerita masa lalu itu. 10 tahun yang lalu…. Dimana dia yah sekarang? Oooh Chase!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: