h1

Wisata Strawberry, Jawa Barat

August 20, 2006

situ cileunca, pengalengan.gue pernah ngeliat acara wisata strawberry di tv, dalam wisata tersebut para peserta boleh ngikutin aktivitas petik strawberry (plus makan strawberry sekenyangnya ditempat), sambil dijelasin tentang proses tanam, proses tumbuh, cara petik, pengolahannya sampai jadi produk-produk makanan, antara lain selai dan dodol. Cuman karena waktu itu gue lagi ngerjain hal lain, jadi gue ngeliatnya sepotong-sepotong, gue gak sempet tau dimana lokasinya, yang jelas berhubung gue ngedenger logat-logat sunda dalam tayangan itu, maka gue nyimpulin pasti itu letaknya di sekitar jawa barat. Gue cerita ma nyokap gue, dan dia nyari tau dengan nanya-nanya temennya, sampai akhirnya di dapatlah suatu nama : Situ Cileunca, Pengalengan.

Dengan harapan tinggi bakal ngikutin wisata strawberry gue dan keluarga gue yang emang seneng jalan-jalan (selain kumpul-kumpul dan makan-makan heheheh), pergi di’pandu’ oleh salah seorang temen bokap yang emang sering jadi tour guide. Si bapak ini tau banyak hal, dia nyeritain tentang Situ Cileunca (situ artinya danau), yang dari dulu udah jadi sumber air minum buat kota Bandung, sayang si bapak aphasia, jadi ngomongnya salah-salah mulu. “iya, dari dulu, air di situ cileunca ini, mau musim hujan atau kemarau, nggak pernah susut!” kata dia. Ha? susut? baju, kali!🙂 Dan dia berulang-ulang menegaskan gimana ketinggian air di danau ini gak pernah berkurang, dengan penggunaan kata yang beda-beda, dari susut, susur, sampai akhirnya bener : surut. Yang ada, gue sama nyokap cekikikan mulu dibelakang.

Anyway, dimana kebun strawberrynya? kata si bapak aphasia ini, kebun strawberrynya ada ditengah-tengah danau itu, jadi untuk mencapai pulau yang ada banyak kebun strawberrynya (yang katanya luasnya 100 Ha *ini entah bener entah enggak, gue sih percaya aja*), kita harus nyebrang dengan perahu kayu bermotor, kurang lebih 20 menitan deh. Kebun ini adalah kebun pribadi milik penghuni pulau itu. Setiap keluarga, kayaknya punya kebun sendiri, dan di bates-batesin dengan pager, masing-masing masang (masing-masing masang! rhyming,bo!) tarif masuknya yang rata-rata : Rp.2500/orang kalo nggak bawa keranjang, Rp.5000/orang kalo bawa keranjang kecil dan Rp.7500,-/orang kalo bawa keranjang rada gedean, betewe, keranjang disediain ditempat. Selain metik, kita boleh juga langsung makan ditempat sepuasnya.

Begitu sampe di tempat tujuan, masih dengan harapan tinggi, gue masuk ke dalam kebun salah satu keluarga, dan celingukan. kemana rumpun strawberrynya? kok yang ada pohon-pohon gitu, perasaan setau gue, pohon strawberry itu bentuknya kayak semak-semak. gue tanya ke yang punya, “strawberrynya mana?” dan dia nunjuk pohon-pohon itu. Setelah mendekat, gue baru ‘ngeh’, itu tumbuhan arbei! Lebih tepatnya lagi kata tante gue Arbei Cina, bukan strawberry! Aduh, itu.. yang ngerekomendasiin tempat ini, ternyata tidak bisa membedakan antara STRAWBERRY dan ARBEI! Liat gambar dibawah ini untuk tau bedanya! (a. buah strawberry yang gue beli di supermarket kalo b. buah arbei di pohon dan c. itu buah arbeinya.)

Agak-agak kuciwa sih, soalnya ekspektasi waktu brangkat dan sepanjang perjalanan adalah wisata strawberry, dapet pengetahuan tentang buah itu, trus metik buah strawberry yang besar, merah tua, ranum dan manis dan makan sepuasnya ditempat, kenyataannya metik arbei yang imut-imut, warnanya merah belel dan rasanya asem, tapi gak papa juga lah…. agak seru juga, soalnya gue metiknya pake kena duri dan kena ulet (blah, sampai gue nulis gini, badan gue beset-beset dan gatel-gatel..huhuhu). Secara keseluruhan wisata arbei (bukan strawberry seperti yang kita harapkan) ini biasa banget, gak ada yang istimewa, soalnya pemiliknya ngelepas kita gitu aja dikebunnya, tanpa ngejelasin apapun, jadi yah, judulnya beli arbei metik sendiri. trus tempatnya, mulai dari tempat parkir, perahunya, sampe pulaunya, gak terawat dan gak terorganisir dengan baik, kali gak ada biaya untuk ngembangin tempat itu jadi tempat tujuan wisata, atau mungkin dana masuk di alokasikan untuk kebutuhan dapur masyarakat setempat😉 dari semua, yang gue suka cuma suasananya.Pemandangan birunya gunung dan danau, ijonya pohon-pohonan, semilir angin sepoi-sepoi (tsaaaaahhh..), bau rumput, bunyi gemericik air, hmm…nenangin banget.

btw, ternyata wisata strawberry itu letaknya di parongpong, Cisarua, Lembang (semoga info terakhir yang gue dapet gak menyesatkan lagi), ntar klo gue kesana gue crita-criti lagi deh…

9 comments

  1. wah kalo strawberry ke cileunca mah kesasar atuh kang, datnglah ke ciwidey rancabali… ada petik sendiri ada pengumbul ..kalo mau beli banyak untuk oleh2 beli ke pengumpul murah lho cuma 25.000/ kg nih telponnya p3sc 022 85920516, atau mau dodl syrup dan jam nya ada lho call aja

    kalo mau daerah bandung cihanjuang all abot strawberri ato rumah strawberry parongpong yang dirimu tulis itu.

    trims
    lilis

    trims lilis


  2. maaf ada ralat nomor tel p3sc 02285920486


  3. Ih beneran ada tauuu,, kebun strawberry di Situ Cileunca… masalahnya gua lagi ngambil Tugas Akhir dengan lokasi Situ Cileunca.. Selain gua survey lokasi, gua juga rekreasi ke sana, ga mau rugi dong.. Guide nya ga ngajakin ke sana kali,,ada lokasi yang begitu kita nyebrang pake perahu, kita tu langsung di sambut dengan kebun stawberry, sampe masuk ke lokasinya juga, masih banyak kebun2 srowberry lainnya.. Strawberry Situ Cileunca beda banget dengan srawberry Lembang. kalo strawberry Situ Cileuca, gede2 terus manis lagi, bentuk strawberry nya nyaris sempurna.. Selain kita metik sepuasnya, kita juga makan sepuasnya, tapi kalo mau bawa pulang untuk oleh2 baru bayar…
    Kebun Arbei juga ada, malah selain strawberry n arbei kita juga bisa meratiin penduduk sana lagi berkebun jagung, tomat, ubi, dll… trus kita bisa ikut ngerecokin mereka hehehe, ih serius.. di sana tu kita bisa ngerasain apa yang kita ga dapet di kota2 besar…
    Jadi,,, kalo masih penasaran dengan Situ Cileunca, ke sana deh.. Oya,di Situ Cileunca juga ada Out Bound, Rafting, Traking, Tea Gorner, Mancing, sampe Camping loooh…

    Trims
    ..Maria..


  4. wah asyik tuch, tempat yang di Bandung ada gak? soalnya kita pengen juga ke kebun strawberry, kalo ada kasih tau donk!


  5. Maria, katanya pernah ambil tugas akhir di situ cileunca ya? boleh kasih guide ga gmn caranya kesana?? maklum belum pernah ke sana…maksudnya kasi sedikit petunjuk gitu klo mo kesana itu naik apaan?? apa bisa naik angkot? or kudu naik mobil pribadi?? naon..??

    Thanks ya sebelumnya…


  6. mana gambarnya? pengen liat biar bisa tau, gimana sih bedanya arbei ma strawberry?


  7. iya, emang. kalo yang di situ cileunca, ada 2 kebun disana, cuma beda tipis tempatnya. kalo yang kebun arbei emang tinggal nyebrang aja dari tempat perahu2 itu nongkrong. keliatan kok dari sana. tapi kalo yang kebun stroberinya banget, ada di baliknya lagi. jadi emang pas di tengah2 pulau. masih jalan pula, lumayan juga jalannya. soalnya rada naik2 gitu medannya.


  8. aku punya temen dia mau lihat kebun strawberry please kasih petunjuk dong


  9. aku pwngwn kesana kasih tahu harga tiket masuknya doooonk,,,,,,,,,!!!!!



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: